March 22, 2019

TARBIYAH VITAMIN KEIMANAN


Islam merupakan agama yang syumul, menyeliputi seluruh aspek kehidupan manusia. Islam juga merupakan agama tarbiah yang mementingkan proses pembentukan diri seorang muslim sehingga dapat mencapai kesempurnaan sebagai hamba Allah SWT yang beriman, melaksanakan perintahNya dan beramal dengan ajaran Islam sepenuhnya.

Allah SWT berfirman di dalam Al-Quran, surah Ali Imran ayat 110:

كُنتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللهِ وَلَوْءَامَنَ أَهْلُ الْكِتَابِ لَكَانَ خَيْرًا لَّهُمْ مِّنْهُمُ الْمُؤْمِنُونَ وَأَكْثَرَهُمُ الْفَاسِقُونَ

“Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka; di antara mereka ada yang beriman dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik”


Tarbiah itu sendiri berasal daripada bahasa Arab yang membawa maksud pendidikan. Tarbiah di dalam Islam merangkumi tiga aspek iaitu rohani, jasmani dan akal. Terdapat sepuluh sifat-sifat yang perlu ada di dalam pembentukan diri seorang muslim yang mana sifat-sifat ini telah meliputi ketiga-tiga aspek tersebut. Antaranya ialah:

1)      Akidah yang sejahtera
2)      Ibadah yang benar
3)      Akhlak yang mantap
4)      Mampu bekerja
5)      Berpengetahuan luas
6)      Tubuh yang cergas
7)      Mampu melawan nafsu
8)      Teratur urusan
9)      Menghargai masa
10)   Bermanfaat kepada orang lain

Allah SWT tidak menjadikan sesuatu itu sia-sia. Maka, tarbiah ini mempunyai tujuannya. Antaranya adalah supaya ibadah yang dilakukan hanyalah semata-mata kerana Allah SWT bersesuaian dengan syariatNya.  Ibadah menuntut wujudnya banyak unsur dari seorang muslim, antaranya ialah unsur iman, Islam, ihsan, keadilan, amar makruf nahi mungkar dan unsur jihad di jalan Allah SWT untuk menjadikan kalimah Allah SWT sebagai yang tertinggi. Allah SWT berfirman di dalam surah Adz-Dzariyat, ayat 56 yang bermaksud:
“Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia, melainkan supaya mereka menyembah-Ku”

Antara lainnya, tujuan tarbiah adalah untuk menegakkan khilafah Islamiah di muka bumi. Allah SWT telah mengangkat manusia sebagai khalifah dan menuntut agar manusia memakmurkan bumi dan memanfaatkan segala sesuatu yang telah diberikan oleh Allah SWT. Sepertimana firman Allah SWT di dalam surah Al-Baqarah, ayat 30:
“Dan ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat, “Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi.”…”

Seterusnya, antara tujuan lainnya adalah supaya manusia saling berkenalan. Allah SWT menciptakan manusia dari pelbagai jenis dan warna kulit serta terdiri daripada pelbagai suku bangsa di seluruh pelusuk dunia. Allah SWT menciptakan mereka dari asal yang satu, iaitu Adam dan Hawa. Oleh itu, tidak seharusnya bagi mereka untuk sentiasa bertikaian, bercerai-berai dan bermusuhan bahkan sepatutnya mereka saling berkenalan, berkasih sayang dan saling bantu-membantu di bawah naungan persaudaraan. Allah SWT berfirman lagi di dalam surah Al-Hujurat, ayat 13 yang bermaksud:
“Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal…”

Dan akhirnya, tujuan tarbiah tidak lain dan tidak bukan adalah untuk menegakkan syariat Islam di muka bumi. Sepertimana yang telah dinyatakan oleh Allah SWT di dalam surah Al-Jaasiyah, ayat 18 yang bermaksud:
“Kemudian Kami jadikan kamu berada di atas satu syariat (peraturan) dari urusan (agama) itu, maka ikutilah syariat itu dan janganlah kamu ikuti hawa nafsu orang-orang yang tidak mengetahui”

Kesimpulannya, tarbiah merupakan perkara yang amat penting bagi membentuk keperibadian diri muslim yang sejati. Jadi marilah sama-sama kita mengambil manfaat daripadanya dan mempraktikkannya dalam kehidupan seharian.

May 14, 2018

Intipati Tazkirah Subuh

Antara intipati tazkirah subuh yang disampaikan oleh Ustazah Fatin Nur Fatihah binti Roslan, Fasilitator Badan Kebajikan Mahasiswa/i Islam Pahang pada 4 Mei 2018.

Beliau menyebutkan Nabi Muhammad merupakan seorang Rasul dan seorang Ahli Politik.

Baginda adalah utusan Allah SWT.
- Seorang kepimpinan kepada dunia dan masyarakat
- Politik itu luas

Perbandiangan Idealogi yang melampau :
- Sekular
- Liberal

Kaitan antara agama, risalah dan politik :
- Ijtihad sesuai dengan keadaan dan zaman
- Kamu lebih tahu dalam urusan dunia kamu
- Memerangi golongan yang tidak bayar zakat

Panduan Negara Islam :
- Mempersaudarakan Aus dan Khazraj
- Ummah Mukminah
- Al Quran dijadikan sebagai panduan

Pelaksanaan Syura dan Ijtihad :
-Perang Badar

Kesimpulannya ketahuilah kita bahawa :
- Agama dan politik tidak boleh dipisahkan
- Rasulullah juga seorang pemimpin yang memimpin kerajaan Madinah
- Khulafa ar-Rasyidin juga pemimpin
- Pastikan kita memberikan penerangan berkaitan politik Islam kepada masyarakat luar.

"Belajar dan Beramal"
"Memurnikan Pemikiran Melestarikan Kesatuan"

#BKMIPKeluargaKita


July 14, 2015

Kalam Pimpinan Hewi Sesi 2015



“Kami adalah satu kaum yang telah dimuliakan oleh Allah kerana ISLAM, andai kami mencari sesuatu kaum yang selain daripada ISLAM, pasti kami akan dihina ALLAH” 

“Apabila kamu berasa letih kerana berbuat kebajikan, maka sesungguhnya keletihan itu akan hilang. Dan kebaikan yang dilakukan akan terus kekal dan sekiranya kamu berseronok dengan dosa maka sesungguhnya keseronokan itu akan hilang dan dosa yang dilakukan akan terus kekal. (Saidina Ali)

-Nur Ateyya Nuha Binti Azri 
(Naib Pengerusi Hewi)



“Ketika burung hidup, semut adalah makanannya. Tetapi apabila burung mati, semut memakannya pula. Sebatang pokok boleh dijadikan berjuta mancis tetapi hanya perlu sebatang mancis untuk membakar berjuta pokok.”

“Keadaan boleh berubah dalam sekelip mata. Jangan sesekali melukakan atau menyusahkn seseorang dalam hidup ini.”

“Kamu mungkin berkuasa hari ini, tetapi masa adalah lebih berkuasa daripada kamu.”

-Nor Suriani Binti Mutamam
(Unit Perumahan & Kebajikan)


                                                                                                                                                              

Andai rebah, sedarlah
Andai jatuh, bangkitlah,
Andai mundur, maralah
Kerana ujian takkan bermakna
Tanpa setitis usaha                                         

-Nur Amira Binti Nordin
(Unit Perhubungan, Sambutan & Rehlah)

               

Mahasiswa yang memakai tanda nama Islam tidak akan hidup seperti robot yang diprogramkan dan hanya bergerak mengikut program yang ditetapkan serta tidak akan bertindak lebih dari itu. Usaha untuk bangkitkan ummah perlu dianjak dan digilap lebih lagi bagi menjamin masa depan Islam itu sendiri. Jadi bangkitlah wahai mahasiswa dan tanamkan dalam diri, aku wajib meyakini masa hadapanku adalah untuk Islam!!

-Rabiatul Adwiyah Binti Abdul Majid
(Unit Dakwah Hewi)

                                                                               

Duhai remaja,
Manfaatkanlah usiamu yang muda
Sayangnya jika kau berikan segala
Pada yang bukan haknya

Duhai sahabat,
Keringat & kognitifmu diperlukan masyarakat amnya
Untuk menampung kelompongan yang ada
Dunia hari ini semakin hari semakin tua
Siapa lagi yang akan merawatnya kalau bukan kita

Duhai azhari/ah,
Kepulangan kau dinanti mengislah masyarakat
Pelbagai gejala sosial dapat dilihat
Ilmu ditadah untuk dimanfaat
Agar sekalian hidup berkat

Duhai anak bangsa,
Setiap perbuatanmu dicatat malaikat
Amalanmu akan dihitung di akhirat
Kebajikanmu akan menjadi penyelamat
Moga bersama beroleh syafaat

~Sollu alan nabiy!

“Tegakkan Islam dalam diri maka akan tertegaklah Islam di atas muka bumi ini!”

Khairun Nisya Binti Shaharum
(Unit Penerangan & Penerbitan)

June 25, 2014

Rehlah Mahasiswi Baru 2013

Pada 21 Jun 2013 , Unit Perhubungan Sambutan dan Rehlah telah mengadakan rehlah akhawat gabungan muzakarah berkelompok Tahun 1. Seramai 26 orang telah menyertai rehlah tersebut bersama 4 orang musyrif.Antara tempat-tempat yang dilawati adalah maqam-maqam di sekitar Kaherah dan Qol'ah Salahuddin Al-Ayyubi. Mereka bertolak ke destinasi sekitar pukul 8.45 pagi dan bertolak pulang ke kediaman pada pukul 3.30 petang.

Rehlah ini diadakan untuk menambahkan pengetahuan tentang sejarah-sejarah para aulia' terdahulu dan mengambil ibrah daripada kisah hidup mereka. Selain itu, untuk mengeratkan silaturrahim antara satu sama lain.

Saban tahun program menziarahi maqam ini diadakan.Hal ini kerana untuk memberi pengenalan kepada setiap mahasiswa/wi baru di Bumi Anbiya' ini. Program ini juga mendapat sambutan yang baik dan memuaskan.

Semoga dengan adanya program-program seperti ini dapat menambahkan lagi kesatuan dalam kalangan ahli dan pimpinan BKMIP itu sendiri .InsyaAllah


"Belajar dan Beramal"


"Memurnikan Pemikiran Melestarikan Kesatuan"






 3 Mac 2014
 HEWI BKMIP telah menziarahi rumah ahli di Rumah Pahang Lama (RPL) yang bertempat di Abbas El-Akkad. Hanya dua buah rumah di bangunan ini yang didiami akhawat, selebihnya adalah ikhwah . Dua buah rumah ini salah satunya adalah pelajar Perubatan dan satu lagi pelajar Pengajian Islam . Seramai 9 orang HEWI BKMIP yang hadir dalam ziarah tersebut. Seterusnya , aktiviti yang kami lakukan adalah sesi taaruf sesama ahli dan kepimpinan. Ziarah ini mendapat sambutan yang baik samada dari ahli mahupun kepimpinan itu sendiri. Alhamdulillah. Semoga ukhuwah antara ahli BKMIP dan pimpinan terjalin dengan kukuh dan terbina satu kesatuan yang padu . InsyaAllah .


4 Mac 2014

Kuliah Dhuha anjuran Biro/unit Dakwah bersama Biro/Unit Perhubungan , Sambutan dan Rehlah BKMIP sesi 13/14. Kuliah Dhuha kali ini membicarakan mengenai Safar Mar'ah , Etika Hisbah dan Pengenalan Musyrif bagi sesi 2013/2014. Program diadakan di Dewan Syeikh Abdul Halim Mahmud. Program ini disampaikan oleh tiga orang panel yang terdiri daripada Ahli Jawatankuasa Tertinggi BKMIP itu sendiri.
Antaranya Ustaz Amir Nordin , Ustaz Hasbullah dan Ustaz Muhammad Firdaus.
Banyak info dan maklumat yang dapat diperoleh dari program ini.






"Belajar dan Beramal"

"Memurnikan Pemikiran Melestarikan Kesatuan"